bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
What is a death doula? Carolyn’s parents died in very different ways. Now she helps others plan for their last moments alive

Dengan sedih namun penuh kasih menatap ibunya di atas meja kamar mayat yang dingin, Carolyn Vaughan perlahan bersandar dan menutup pintu lemari es.

Mengumpulkan pikirannya, wanita Pantai Selatan NSW itu berjalan keluar dari gedung yang terang benderang mengetahui bahwa dia telah memberikan kematian yang pantas untuk ibunya.

Dalam beberapa hari ke depan, Carolyn akan kembali menemui ibunya – untuk serangkaian ucapan selamat tinggal khusus sebelum pemakaman.

Untuk lebih banyak berita dan video terkait Kepentingan Manusia, lihat Kepentingan Manusia >>

“Saya masuk ke kamar mayat keesokan harinya dan mereka (para pekerja) semua berkata, ‘Kamu tahu di mana ibumu,'” kata Carolyn kepada 7Life.

“Jadi, aku masuk. Dia agak kedinginan tapi aku menciumnya dan mulai mengatur pemakaman.”

Setelah Carolyn kehilangan orang tuanya, dia memicu semangat untuk membantu orang lain melewati jalan kematian. Kredit: Disediakan

Carolyn kini mengenang saat-saat terakhir mendiang ibunya tercinta, yang menurutnya sangat berbeda dengan ayahnya.

“Setiap orang berhak mendapatkan pengalaman yang baik dalam kematian,” katanya.

Melakukan percakapan terbuka tentang kematian tidak selalu mudah bagi Carolyn, yang mengatakan kematian ayahnya sangat traumatis.

Namun kini, seorang doula Akhir Kehidupan membagikan bagaimana kematian pun bisa menjadi momen positif dalam hidup.

Ayah

Ayah Carolyn didiagnosis menderita leukemia langka pada tahun 2015 ketika dia berusia 80-an.

Mengingat usianya, para ahli merekomendasikan untuk tidak melakukan perawatan invasif yang mungkin tidak akan pernah menyembuhkan ayahnya.

Namun, ketika gejalanya berlanjut, dia dirawat di rumah sakit.

“Saya berasal dari keluarga yang cukup sehat jadi saya tidak banyak berurusan dengan sistem medis,” jelas Carolyn.

“Jadi saya hanya menunggu seseorang untuk memberi tahu saya apa yang terjadi, apa yang terjadi dengannya.”

Bagaimana orang asing tanpa pamrih menyelamatkan nyawa Evie kecil setelah dia diberi waktu 48 jam untuk hidup

Ketika ibu Janine sedang sekarat, dia punya satu permintaan terakhir. Butuh enam tahun perjuangan untuk menjadi kenyataan

Terlepas dari perawatan yang diterima ayahnya, dia tahu jauh di lubuk hati bahwa dia akan segera pergi.

Suatu malam saat jam kunjungan rumah sakit hampir berakhir, Carolyn melambaikan tangan dari ranjang rumah sakitnya.

Saat dia merayap menuju pintu, perasaan yang tak dapat dijelaskan menyebabkan dia kembali ke ayahnya.

“Saya berbalik dan memandangnya dari jendela, dia memberi saya acungan jempol,” kenang Carolyn.

“Saya bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia berkata, ‘Pergilah, pulanglah dan jaga ibu.

Jadi dia pergi.

Carolyn membantu memicu percakapan tentang, “tiga d – kematian, kematian, dan kematian.” Kredit: Disediakan

Keesokan paginya, rumah sakit menelepon dan meminta putrinya untuk kembali.

“Ruangan itu tampak seperti terkena bom … sesuatu telah terjadi dengan jelas, ada perban dan barang-barang di mana-mana,” katanya.

“Saya terlalu takut untuk bertanya, saya tidak ingin tahu apa yang terjadi.

“Aku hanya ingin dia tahu aku ada untuknya. Dua puluh menit kemudian, dia meninggal di pelukanku.”

Berjalan menyusuri koridor rumah sakit setelah kematian ayahnya adalah salah satu momen tersulit dalam hidup Carolyn.

Dia berharap dia telah berbuat lebih banyak.

Dia berharap dia memberi ayahnya hukuman yang pantas dia terima.

Dia berharap dia cukup berani untuk berbicara secara terbuka tentang kematian.

Nyonya

Tak lama setelah kematian ayahnya, kesehatan ibunya mulai menurun.

Carolyn membuat keputusan untuk memindahkan ibunya ke panti jompo hanya empat menit dari rumahnya.

“Dia takut sendirian,” katanya.

“Dia tidak tahu apa fungsi saklar lampu.”

Setelah ibunya pindah rumah, Carolyn berkunjung setiap hari.

Ibu dan ayah Carolyn (foto) akan selalu dikenang karena membuka jalan untuk karirnya yang memuaskan. Kredit: Disediakan

Pada suatu kunjungan, ibunya mengatakan ada “benjolan” di kakinya.

Karena khawatir, Carolyn memesan ibunya untuk menemui dokter, dengan tes yang memastikan bahwa dia menderita melanoma.

“Saya seperti di sini kita mulai lagi, kembali ke sistem medis,” katanya, memikirkan mendiang ayahnya.

Saat melanoma menyebar ke seluruh tubuh ibunya dan “menyebar” melalui kulitnya, Carolyn semakin mengkhawatirkan kesehatannya.

Alih-alih melakukan perjalanan yang dicerminkan oleh ayahnya, kali ini putrinya mengisi dua gelas anggur dan duduk bersama ibunya.

Secara terbuka, Carolyn bertanya kepada ibunya bagaimana dia ingin mati.

“Dia bilang dia tidak mau ke rumah sakit, dia ingin tinggal (di rumah),” kata Carolyn.

Menghormati keinginan ibunya, sang putri mulai meneliti bagaimana membuat ibunya nyaman di rumah.

Dengan panggilan rumah dari dokter, untungnya ibunya tinggal di rumah sambil menerima pengobatan untuk kanker kulitnya.

Wanita itu berkata membantu orang lain menemukan jalan mereka dalam kematian itu bermanfaat dan “indah”. Kredit: Disediakan

Sementara itu, Carolyn mulai belajar dengan Mempersiapkan Jalan, sebuah organisasi yang berspesialisasi dalam pelatihan doula Akhir Kehidupan – seseorang yang menawarkan dukungan dan bantuan kepada mereka yang mempersiapkan saat-saat terakhir kehidupan mereka.

Dipandu oleh pelatihannya, dan saat kesehatan ibunya menurun, Carolyn mulai merencanakan kematiannya.

Dia menggantungkan tanda di pintu depan yang berbunyi: ‘Silakan masuk dan berbagi momen persahabatan dengan ibuku.’

Dan setiap hari perawat baru atau teman lansia akan datang dan berbagi kenangan dengannya.

Saat penglihatan ibunya memburuk, Carolyn mencetak foto keluarga yang lebih besar di dinding dan memainkan lagu-lagu lama Tommy Dorsey.

“Aneh. Dia hampir menolak untuk pergi meskipun dia sangat tidak sehat,” Carolyn cekikikan.

Kemudian suatu hari, Carolyn menyemprotkan sebotol cologne ayahnya di sekitar ruangan dan mengubah CD menjadi lagu yang dulu disukai pasangan itu untuk menari – Leaving on a Jet Plane karya John Denver.

“Saya tidak tahu apa yang membuat saya melakukannya, tetapi saya menyemprot rambut Ayah setelah bercukur dan saya berbalik untuk memasukkan kembali botol itu ke dalam tas saya dan saya mendengarnya menghembuskan nafas terakhir,” kata Carolyn.

Bergegas ke ibunya, dia meraihnya dan berbisik, “Tidak apa-apa, kamu bisa pergi.”

Carolyn sekarang menjadi doula Akhir Kehidupan yang memenuhi syarat. Kredit: Disediakan

Dan dia melakukannya.

“Itu adalah momen yang paling indah,” dia tersenyum.

Carolyn kemudian melepas kabel medis yang mengelilingi ibunya sebelum menempatkan tubuhnya dengan bunga pilihan di mobil jenazah.

Setelah mengikuti mobil ke kamar mayat, Carolyn mengatakan dia menurunkan jenazah sebelum memasukkannya ke dalam freezer.

Mengucapkan selamat tinggal, Carolyn tahu dia akan segera bertemu ibunya lagi. Dan dia melakukannya.

Dia kembali keesokan harinya, dan staf menyambutnya dengan senyuman, menambahkan, “Kamu tahu di mana ibumu.”

Ketiga putra Sophie meninggal, disusul oleh suaminya. Beginilah cara dia bertahan dari semuanya

Bagaimana obrolan di pub membawa seorang Australia yang mandul dan sahabatnya dalam perjalanan bayi yang luar biasa

Menuju ke lemari es, Carolyn perlahan membuka pintu dan menyapa ibunya.

“Beberapa hari kemudian, saya memandikannya dan mendandaninya dengan kain kafan,” jelasnya.

Staf kamar mayat melihat, membantu Carolyn ketika dia membutuhkannya, tetapi ini murni momen ibu-anak.

“Staf ada di sana, kami tertawa dan bersenang-senang,” tambahnya.

Dan pemakamannya persis seperti yang diinginkan ibunya.

Kafe kematian

Momen spesial di antara pasangan itu memicu gairah pada Carolyn.

Dan setelah menyelesaikan pelatihan doula, dia ingin membantu orang lain mencoba memahami kematian.

“Baru setelah Anda melewatinya, Anda menyadari apa yang tidak Anda ketahui dan apa yang dapat Anda ketahui,” katanya.

“Saya pernah ke sana, saya telah melihat dua sisi yang sangat berbeda. Kematian adalah ritus peralihan.

Menawarkan layanan doula Akhir Kehidupan, Carolyn hadir untuk membantu orang menciptakan akhir hidup yang sempurna.

Wanita itu membantu orang lain menavigasi jalan menuju kematian. Kredit: Disediakan

Baik itu pesta pizza dalam perawatan paliatif, menyusun surat wasiat, atau mengatur pemakaman, kemampuannya untuk membantu seseorang di saat-saat terakhir mereka tidak terbatas.

“(Untuk) orang sekarat, mendengar tawa akrab, mencium hal-hal yang mereka sukai, keakraban – tidak ada yang lebih menghibur daripada keakraban,” katanya.

Dia juga menulis kartu ulang tahun masa depan dan alamat amplop pernikahan untuk orang-orang yang tidak akan datang ke hari besar berikutnya orang yang mereka cintai.

Carolyn juga membantu mengatur ‘kafe kematian’ – pertemuan di restoran-restoran lokal untuk memicu percakapan tentang kematian.

Pertemuan unik ini tidak hanya untuk mereka yang hidup dengan penyakit yang mengancam jiwa – orang-orang yang menghadapi kematian dengan berbagai cara juga datang ke pertemuan tersebut.

Carolyn menjalankan ‘kafe kematian’ membantu memulai percakapan tentang berbagai cara orang dapat memilih untuk mati. Kredit: Disediakan

“Ada seorang wanita yang mengalami gagal hati dan diberi waktu seminggu untuk hidup sebelum jantungnya ditemukan,” kata Carolyn tentang seseorang yang menghubunginya.

“(Ada) orang lain yang pernah melihat anak jatuh di depan kereta api, orang yang kehilangan anak saat lahir, seseorang yang merawat kakek nenek dan pasangan yang didiagnosis menderita demensia dini.”

Carolyn dapat membantu membuka percakapan tentang pilihan, termasuk apakah seseorang dapat ‘memilih keluar’ dari pemakaman atau meninggal di rumah daripada di rumah sakit.

Ruang yang aman adalah tempat bagi orang-orang untuk datang dan berbicara secara terbuka tentang kematian – sebuah konsep yang diharapkan Carolyn akan dibicarakan lebih banyak oleh komunitas.

“Ini tentang memberdayakan orang untuk mengabulkan keinginan terakhir mereka,” tambahnya.

“Kita perlu menghilangkan rasa takut akan kematian karena itu lebih dari sekedar kematian.”

Carolyn Vaughan telah membagikan kisahnya sebagai bagian dari The Groundswell Project Australia’s Dying to Know Day. Kampanye tersebut mengungkapkan penelitian yang menunjukkan 87 persen warga Australia setuju bahwa perencanaan akhir hidup itu penting. Kunjungi www.dyingtoknowday.com untuk mempelajari lebih lanjut dan mengakses sumber daya untuk membantu Anda memulai.

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Untuk konten Gaya Hidup yang lebih menarik, kunjungi 7Life di Facebook

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21