bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Showpo CEO Jane Lu who quit her corporate job behind parents’ back build multi-million fashion empire

Jane Lu sedang bekerja sebagai akuntan ketika dia diam-diam berhenti dari pekerjaannya di perusahaan.

Selama dua tahun berikutnya, orang tuanya yang tidak curiga mengira dia akan pergi ke gedung tinggi di Sydney CBD setiap hari untuk bekerja di sebuah perusahaan konsultan global.

TONTON VIDEO DI ATAS: Perjalanan Jane menuju sukses.

Untuk berita dan video terkait Human Interest lainnya, lihat Human Interest >>

Meskipun menganggur, bangkrut, tenggelam dalam hutang, dan pulih dari bisnis yang gagal, Jane akan mengenakan setelan mewah, sarapan bersama orang tuanya, lalu naik bus ke tempat kerja yang sudah tidak ada lagi.

Tanpa sepengetahuan orang tuanya, dia sebenarnya sedang duduk di kafe atau perpustakaan, diam-diam membangun startup keduanya – kerajaan mode Showpo yang kini menghasilkan penjualan hingga $100 juta per tahun.

“Saya pergi ke belakang orang tua saya karena saya tidak ingin mengecewakan mereka,” kata Jane, sekarang 36 tahun, kepada 7Life.

“Saya harus terus berpura-pura kepada orang tua saya bahwa saya masih bekerja sebagai akuntan. Saya tinggal di rumah jadi saya bangun pagi setiap hari, dan memakai jas untuk ‘bekerja’.

“Kalau begitu aku akan naik bus dengan ibuku karena dia bekerja di bank di kota.”

Orang tuanya tidak tahu sampai dia mengejutkan mereka dengan melunasi hipotek dan membeli mobil baru pertama mereka.

Jane Lu adalah CEO kerajaan mode Showpo yang kini menghasilkan penjualan hingga $100 juta setiap tahunnya. Kredit: Jane Lu Jane di kantor pertamanya. Kredit: Jane Lu

Kehidupan keluarga imigran

Keluarga itu berimigrasi ke Australia dari Tiongkok ketika Jane berusia delapan tahun.

Orang tuanya ingin dia mendapatkan pekerjaan sebagai dokter, pengacara atau akuntan.

Memenuhi harapan mereka, Jane mendapatkan pekerjaan profil tinggi di dunia keuangan di firma terkemuka Ernst & Young – tetapi dia segera menyadari bahwa kehidupan kamar sembilan sampai lima bukan untuknya.

Menyembunyikan kebenaran

Jane – yang merupakan anak tunggal dalam keluarga – tidak dapat menahan diri untuk mengatakan yang sebenarnya kepada orang tuanya tentang betapa dia “membenci” pekerjaannya sebagai seorang akuntan.

“Saya sedikit malu dengan apa yang saya lakukan dan kesal dengan diri saya sendiri karena saya berada dalam situasi itu,” katanya.

“Saya tidak ingin terus-menerus ditanyai tentang apa yang saya lakukan. Cukup sulit untuk meyakinkan diri sendiri tentang keputusan saya, dan untuk melewati setiap kemunduran di sepanjang jalan.

“Tapi kemudian bisnis pertama saya menjalankan toko pop-up gagal, jadi saya mendapat pekerjaan sebagai resepsionis biasa.”

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Keluarga itu berimigrasi ke Australia dari Tiongkok ketika Jane berusia delapan tahun. Kredit: Jane LuJane akan mengenakan setelan mewah, sarapan bersama orang tuanya, lalu naik transportasi umum ke kota bersama ibunya (foto). Kredit: Jane Lu Dengan hasratnya untuk berwirausaha, dia meluncurkan butik fashion online Showpo pada tahun 2010. Kredit: Jane Lu

Dengan hasratnya untuk berwirausaha, ia meluncurkan butik fashion online Showpo pada tahun 2010.

“Saya sedang mengerjakannya di Perpustakaan Negara sampai kita membuka toko batu bata dan mortir kita,” katanya.

“Ketika saya melakukan itu, saya bisa melihat seberapa besar skala toko online dibandingkan dengan toko fisik.

“Jadi sepertinya perkembangan alami untuk memindahkan bisnis online.

“Enam bulan pertama Showpo, saya berpura-pura bekerja penuh waktu sambil tetap tinggal di rumah.

“Orang tua saya tahu saya telah memulai Showpo, tetapi mengira itu hanya pekerjaan sampingan.”

Orang tuanya tidak tahu sampai dia mengejutkan mereka dengan melunasi hipotek dan membeli mobil baru pertama mereka. Kredit: Jane Lu Hanya setahun menjalankan bisnisnya, Jane mendirikan gudang di garasi orang tuanya. Kredit: Jane Lu

Anehnya, Jane mengatakan dia tidak berinvestasi “sama sekali” untuk memulai toko bahan makanan online-nya.

“Saya tidak punya apa-apa untuk diinvestasikan, saya telah kehilangan $10.000 dalam bisnis pertama yang gagal,” jelasnya.

“Saya menggunakan Facebook untuk mempromosikan bisnis saya secara gratis.

“Saat itu peritel tradisional tidak terlalu memercayai media sosial, dan saat ada banyak keterlibatan organik di Facebook, jadi saya dapat memanfaatkannya untuk pemasaran gratis.

“Saya berhasil mendapatkan stok konsinyasi, artinya Anda tidak perlu membayarnya sampai produk terjual. Sama seperti dropshipping. Ini membantu saya untuk memulai.

“Jadi pada dasarnya saya tidak perlu mengeluarkan uang untuk memulai bisnis. Begitu saya mulai melakukan penjualan, saya menginvestasikan kembali semuanya untuk mengembangkan bisnis.”

Jane dengan salah satu toko Showpo pop-up miliknya. Kredit: Jane Lu

Baru setahun menjalani bisnisnya, Jane telah mendirikan gudang di garasi orangtuanya.

“Dan di sinilah bisnis benar-benar lepas landas,” katanya.

Ayo bersihkan

Jane membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikan bisnis penuh waktunya.

“Saya akhirnya memberi tahu orang tua saya apa yang saya lakukan,” katanya.

“Mereka benar-benar terkejut.”

Tetap setia pada mereknya, Jane mengenakan gaun pengantin Showpo seharga $300 saat dia menikah dengan James Waldie yang sekarang menjadi suaminya. Kredit: Jane Lu

Jadwal kerja hariannya adalah dari jam 9 pagi sampai jam 2 pagi.

“Hari saya dimulai jam 9 pagi karena saya bukan orang pagi,” katanya.

“Saya akan pergi ke garasi orang tua saya dan menjawab email pelanggan. Kemudian kemasi semua pesanan. Buat jadwal posting media sosial. Pergi ambil dan persediaan. Kemudian bungkus pesanan malam lagi. Kirim semua pesanan ke Australia Post.

“Kemudian kembali ke apartemen pacar saya dan menghabiskan malam mengerjakan situs web dan syuting. Lakukan lebih banyak pertanyaan pemasaran dan layanan pelanggan. Dan kemudian pergi tidur jam 2 pagi.

Daftar kaya Forbes

Kerja kerasnya terbayar setelah ia memulai debutnya di daftar Forbes 30 Under 30 Asia pada tahun 2016.

Apa yang dimulai dengan laptop dan dua rak pakaian di garasi orang tuanya sekarang menjadi kekuatan mode global, menawarkan pakaian dan aksesori “mewah yang terjangkau”, yang dirancang sendiri secara unik.

Kerja kerasnya terbayar setelah dia memulai debutnya di daftar Forbes 30 Under 30 Asia pada tahun 2016. Kredit: Jane Lu Seperti apa gudang Showpo hari ini. Kredit: Jane Lu

“Sejak awal, Showpo memiliki pendekatan perintis yang progresif yang masih membedakan kami dari merek lain,” katanya.

“Dalam beberapa hal, kami tidak melakukan hal-hal seperti yang biasa dilakukan, tetapi masalahnya selalu diselesaikan untuk menemukan praktik terbaik yang baru.

“Kami mengganggu industri mode tradisional dengan menjadi pengguna awal eCommerce, kami mengganggu cara pemasaran dilakukan melalui hubungan dengan audiens kami melalui media sosial, dan kami mendorong batasan untuk perusahaan sebesar kami untuk menawarkan ukuran kurva untuk berbagai produk trendi kami. pertunjukan.”

Merek tersebut sekarang dikirimkan ke lebih dari 120 negara.

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Jane mengakui dia ‘tidak pernah mengira’ keluarganya akan ‘benar-benar mewujudkan impian imigran’ setelah orang tuanya dapat ‘pensiun dini’. Kredit: Jane Lu

“Bisnis saya sekarang terjual ke jutaan pelanggan di seluruh dunia. Sekarang salah satu pengecer fashion online terbesar di dunia, ”katanya.

“Saya sangat bangga dengan apa yang tim saya dan saya dapat capai. Saya mencubit diri sendiri sepanjang waktu,” katanya.

‘Menjalani impian para imigran’

Berbicara tentang perjalanannya, Jane – yang sekarang menjadi ibu dengan anak kedua dalam perjalanan – mengakui bahwa dia “tidak pernah berpikir” keluarganya akan “benar-benar mewujudkan impian imigran” setelah orang tuanya dapat “pensiun dini”.

Bagi mereka yang ingin memulai bisnis, Jane berkata: “Jika Anda sudah memiliki ide bisnis, mulailah saja karena Anda tidak akan pernah belajar banyak ketika Anda benar-benar melakukannya.

“Kamu hanya harus gesit.”

Untuk konten gaya hidup yang lebih menarik, kunjungi 7Life di Facebook.

Dari kasur yang meledak hingga kerajaan senilai $40 juta: Bagaimana orang Australia mengubah ‘kekacauan’ menjadi bisnis yang berkembang pesat

Orang Australia yang masuk dalam daftar Forbes 30 under 30 menceritakan tentang perjuangan rahasia ‘gelap’ di balik bisnis $15 juta

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21