bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
How Aussie mum went from teen drug addict on the streets to building seven-figure business

Pada usia 17 tahun, Shani Taylor adalah seorang pecandu narkoba yang hidup di jalanan.

“Saya minum obat untuk menghilangkan rasa sakit… mencari perlindungan dan istirahat sejenak, tidak harus menghadapi betapa mengerikan dan tidak amannya dunia ini,” katanya kepada 7Life dalam sebuah wawancara eksklusif.

Putus asa dan tunawisma, dia mengatakan dia akhirnya tidur dengan pengedar narkoba sehingga dia bisa mendapatkan beberapa peralatan untuk “gratis” – semua sambil bekerja shift santai di toko pojok untuk mendanai kecanduannya.

Untuk lebih banyak berita dan video terkait Gaya Hidup, lihat Gaya Hidup >>

Lebih dari 20 tahun kemudian, Shani tidak asing dengan wanita yang pernah dikenalnya.

Sekarang, berusia 39 tahun, dia menjalankan bisnis tujuh digit di Sydney, mendukung putranya yang berusia 16 tahun untuk mengejar mimpinya dan memastikan dia tidak melakukan kesalahan yang sama seperti yang dia lakukan.

Shani Taylor, 39, telah mengubah hidupnya setelah menjadi pecandu narkoba saat remaja. Kredit: Asalkan Shani Taylor dan putranya yang berusia 16 tahun, Oscar. Kredit: Disediakan

Shani, penulis From Ignored to Adored, belajar banyak dari masa remajanya yang bermasalah.

Dan, melalui bisnis pembinaan dan pendampingan daringnya, dia ingin mendorong orang lain untuk tumbuh juga.

“Jangan menunggu dunia memberitahumu siapa dirimu,” katanya.

“Katakan pada dunia siapa dirimu dan percayalah bahwa mereka akan menyusul – karena mereka akan melakukannya.”

masa muda

Shani dibesarkan di sebuah kota kecil di New South Wales, di mana dia mengatakan kehidupan rumah tangganya “tidak stabil” dan “kacau”.

Waktunya di sekolah tidak membuatnya mudah.

“Sekolah itu mengerikan bagiku,” katanya.

“Saya selalu dipilih, sebagian karena saya kurang percaya diri karena menjalani kehidupan rumah tangga yang tidak stabil dan kacau.

“Saya (juga) tidak biasa dan sasaran empuk untuk diganggu.”

Shani mengatakan dia selalu diintimidasi sebagai siswa sekolah. Kredit: Asalkan Shani mengatakan dia berjuang dengan kehidupan rumah dan sekolah yang bergejolak. Kredit: Disediakan

Kemudian, katanya, dia diusir dari rumah pada usia 16 tahun dan dibiarkan hidup di jalanan.

“Selain tidak punya uang, tidak tahu apa yang akan saya makan selanjutnya atau di mana saya akan tidur, tantangan emosional dari rasa takut dan tidak aman dan sendirian terkadang sangat menakutkan,” katanya.

“Saya tidur dengan pengedar narkoba jadi sebagian (narkoba) ‘gratis’ dan saya juga akan bekerja santai di toko sudut untuk mendapatkan uang.”

Saat membela diri, Shani berselingkuh dengan seorang pecandu narkoba.

Tepat ketika dia mengira dia jatuh cinta padanya, dia putus dengannya dan mengatakan sesuatu yang akan menyebabkan dunianya berantakan.

Kehidupan Shani yang bermasalah terungkap saat dia berselingkuh dengan seorang pecandu narkoba. Kredit: Disediakan

“Saya kehilangan keperawanan saya kepada seorang pria yang saya pikir saya cintai dan, tidak lama kemudian, dia memutuskan saya dengan mengatakan ‘Saya seorang pecandu narkoba dan saya lebih suka menggunakan narkoba daripada bersamamu’,” katanya. .

“Saya menjadi sangat ingin tahu tentang apa yang ‘lebih baik’ dari saya, sehingga dia akan memilih itu daripada saya.”

Mengubah hidupnya

Selama hampir enam tahun, Shani mengonsumsi narkoba setiap hari.

Tapi jauh di lubuk hatinya, dia tahu itu bukanlah kehidupan yang dia inginkan.

“Sejak kecil saya ingin punya anak sendiri,” ujarnya.

Shani tahu dia harus mengubah hidupnya untuk menjadi seorang ibu. Kredit: Disediakan

Shani tahu dia tidak bisa menjadi ibu saat dia hidup.

“Membuat keputusan sadar untuk mencoba memiliki bayi adalah ketika saya tahu saya harus mengubah hidup saya, karena saya tidak akan pernah menciptakan kembali kehidupan yang saya miliki untuk anak-anak saya,” katanya.

Menjadi seorang ibu muda bukanlah hal yang mudah bagi Shani, dan dia harus berkorban untuk kehidupan barunya.

“Saya harus mengucapkan selamat tinggal kepada orang, tempat, dan situasi yang membuat saya terjebak di dalam diri saya alih-alih mendukung saya menjadi yang saya inginkan,” katanya.

Momen realisasi

Di awal membesarkan putranya, Oscar, kehidupan Shani kembali terbalik.

Pada usia 27 tahun, dia mengalami pelecehan seksual.

Peristiwa traumatis itu membuatnya mengalami kondisi kesehatan mental yang “melemahkan”, termasuk PTSD, OCD, dan gangguan depresi mayor, katanya.

Selama tiga tahun, Shani hidup dalam ketakutan terus-menerus dan jarang keluar rumah.

“Saya khawatir meninggalkan rumah dan meninggalkan anak saya karena saya takut kami akan ditemukan dan diserang,” katanya.

Hidup sebagai ibu muda penuh dengan tantangan. Kredit: Disediakan Melihat ke belakang, Shani tidak menyesali cara dia tumbuh sebagai pribadi. Kredit: Shani Taylor

Saat dia mencoba memproses trauma dari semua itu, perjalanan penyembuhannya mengajarinya sesuatu yang sangat penting.

“Saya sadar saya (ingin) belajar hukum untuk menyelamatkan dunia dari ketidakadilan yang saya rasakan,” katanya.

Jadi Shani memutuskan untuk kuliah dan belajar Juris Doctor in Law pada usia 30 tahun.

Menjadi siswa penuh waktu berarti mendedikasikan sekitar 50 jam seminggu untuk studinya.

“Saya juga bekerja sebagai kontraktor untuk mendapatkan uang dan akan bekerja sekitar 50 jam seminggu dengan gaji juga, selain merawat anak saya,” katanya.

“Hal hebat tentang semua ini adalah sekitar 80 persen penelitian dan kontrak saya dilakukan dari rumah.”

Shani memutuskan untuk kuliah di usia 30 tahun. Kredit: Disediakan

Sementara menyulap pekerjaan penuh waktu, belajar penuh waktu, dan mengasuh anak penuh waktu itu menantang, itu sama-sama bermanfaat – dan banyak mengajari Shani tentang apa yang dia ketahui hari ini.

“Itu mengajari saya bagaimana tidak hanya menangani tekanan dan berbagai bagian yang bergerak di berbagai bidang kehidupan tetapi juga melakukannya dengan sukacita,” katanya.

“Saya fokus melakukan apa yang saya suka dan ingin lakukan.

“Bagi saya, itu jauh lebih baik daripada menjalani kehidupan duniawi yang kita lakukan untuk merasa ‘aman’, dengan gaji tetap, tetapi diam-diam mati di dalam dengan kesedihan.

“Kita akan mengalami rasa sakit terlepas dari apakah itu rasa sakit karena disiplin sekarang, atau rasa sakit karena penyesalan nanti, ketika kita melihat kembali kehidupan kita dan berharap memiliki keberanian untuk mewujudkan impian kita.

“Saya memilih rasa sakit disiplin.”

bisnis

Selama studinya, Shani mengambil kursus tentang cara membangun bisnis online, yang membuka semangat dan tekad yang selalu dia miliki.

“Saya sangat lapar dan terdorong bahwa kegagalan bukanlah pilihan,” katanya.

“Saya adalah orang yang fokus pada siapa saya, dan akan melakukan apa pun, termasuk membuat kesalahan berkali-kali jika perlu untuk memperbaikinya, untuk menciptakan kesuksesan.”

Pada usia 35 tahun, ia memulai bisnisnya, membawanya ke level saat ini. Kredit: Disediakan

Shani ingin memberikan kesempatan yang sama kepada orang lain seperti dia.

Di usia 35 tahun, beliau mendirikan bisnis onlinenya, memberikan pembinaan dan konsultasi bagi orang-orang untuk menumbuhkan dan mengembangkan bisnis mereka sendiri.

“Saya langsung mempraktekkan apa yang saya pelajari dengan menggunakan pengalaman masa lalu saya dalam penjualan dan mengelola bisnis perekrutan untuk orang lain, dan menggunakan apa yang saya pelajari tentang cara mengembangkan bisnis online,” katanya.

Dan dia menuangkan semua yang dia miliki ke dalamnya, bekerja 18 jam sehari, tujuh hari seminggu.

“Hampir semua hal dalam hidup saya telah ditunda sehingga saya dapat membenamkan diri sepenuhnya dalam menciptakan hidup saya seperti yang saya inginkan,” katanya.

Meskipun pengorbanan yang dia lakukan sulit, pada akhirnya semua itu sepadan.

Kerja kerasnya membuahkan hasil, dan dia menghasilkan tujuh angka dalam bisnis online-nya. Kredit: Disediakan

Dalam 30 hari pertama bisnisnya, dia menghasilkan lima angka.

Sekarang, tiga tahun kemudian, ini menjadi bisnis tujuh digit.

“Dan aku hanya melakukan pemanasan,” kata Shani.

“Sekarang, saya memiliki lebih banyak uang daripada yang pernah saya miliki sebelumnya, lebih banyak kebebasan waktu daripada yang pernah saya miliki, dan bisnis yang melayani orang di seluruh dunia, di lebih dari 18 negara,

“(Saya) melakukan apa yang saya sukai, yaitu berhubungan dengan orang-orang, membantu mereka terhubung dengan diri mereka sendiri, dan lebih memahami kehebatan mereka sendiri, dan membimbing mereka untuk mengembangkan bisnis mereka dan berbagi bakat mereka dengan dunia.”

Keibuan

Di antara semua kesuksesan bisnisnya, pencapaian terbesarnya adalah membesarkan putranya, Oscar.

“Melihat putra saya dan pria yang telah menjadi dan terus tumbuh, tanpa diragukan lagi, adalah hal terbesar yang pernah saya lakukan dan akan pernah saya lakukan dalam hidup saya,” katanya.

Shani dan putranya yang berusia 16 tahun, Oscar. Kredit: Disediakan

“Dia terlibat dalam pembelajaran dan pertumbuhannya sendiri dengan para pelatih, dia bekerja, dia kreatif dan dia adalah orang yang baik dan penyayang yang dikagumi orang.

“Saya berdoa untuk masa depan yang dia pilih untuk dibuat dan saya akan mendukung mimpinya apakah saya suka atau tidak. ini adalah hidupnya.”

Melihat ke belakang, Shani tidak menyesali caranya tumbuh sebagai pribadi.

Dan dia bilang dia selalu bersyukur atas dirinya yang berusia 17 tahun.

“Aku mencintainya. Aku di sini KARENA dia, bukan karena dia,” katanya.

“Itu karena dorongan, tekad, dan keberaniannya untuk berpikir dia bisa melakukan lebih baik dari saya di sini hari ini.

“Saya tidak akan mengubah jalan hidupnya. Itu semua perlu.

‘Tapi jika saya bertemu dengannya hari ini, saya akan memeluknya dan mengatakan kepadanya ‘terima kasih’.”

Untuk konten gaya hidup yang lebih menarik, kunjungi 7Life di Facebook.

Zahra kecil memiliki satu hari lagi untuk hidup. Wiggles mewujudkan impian terakhirnya

Peringatan mentimun kuburan paramedis perlu didengar oleh setiap orang Australia

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21